Halaman

Khamis, Februari 19, 2009

RINGTONES DAKWAH



Khamis, 19.Februari.2009, 2.30pm.

Kebanyakan pelajar pada hari ini kelihatan letih. Orang Indonesia kata, capek! Ketika pensyarah sedang mengajar, ada yang tersengguk-sengguk mengantuk. Ada yang mata sampai merah kerana tahan mengantuk. Suasana dalam kelas agak suram dan hanya suara pensyarah yang jelas kedengaran. Sekali sekala, terdengar sayup-sayup suara pelajar menguap.

Suasana yang ‘damai’ dan hening itu tiba-tiba dipecahkan dengan bunyi telefon bimbit seorang pelajar perempuan yang menggunakan ‘ringtones’ Junjungan Mulia (Ya Nabi Salamun Alaik) nyanyian Raihan, Hijjaz, Now See Heart dan Brothers. Jenis truetones bukan monophonic atau polyphonics. Semua terkejut. Yang tidur, terus terjaga. Pensyarah yang sedang mengajar, terdiam. Beberapa saat kemudian, seorang pelajar lelaki berkata, “Tenang betul dengar ringtones macam ini”. Semua ketawa. Pensyarah tersenyum.

Pelajar kembali bersemangat untuk meneruskan pembelajaran. Tiada yang mengantuk sesudah itu. Pensyarah juga kelihatan bersemangat untuk sambung mengajar. Mungkin kerana lihat pelajarnya kembali bersemangat dan bertenaga. Seorang pelajar India kelas kami yang duduk disebelah saya tersenyum. Dia yang tadi mengantuk turut kembali bertenaga.

p/s: Ringtones telefon bimbit juga memainkan peranan dalam dakwah. Apatah lagi diri Muslim itu sendiri. Ayuh berakhlak dengan akhlak Islamiyah agar ia mampu menjadi dakwah kepada masyarakat.

1 ulasan:

wardahputeh berkata...

Menarik.

Lepas ni ana pun tak naka 'silent'kan hp di kelas lah.

^_^